Turki dan Suriah Diterjang Gempa, Ratusan Orang Luka-Luka

Gempa
Foto: Unsplash.com/ Jose Antonio Gallego Vázquez

HEADLINES.ID – Gempa kembali melanda wilayah perbatasan Turki-Suriah pada Senin. Tiga orang tewas dan lebih dari 200 terluka, kata Menteri Dalam Negeri Suleyman Soylu.

Penduduk di Samandag mengatakan lebih banyak bangunan telah runtuh tetapi sebagian besar kota telah melarikan diri setelah gempa awal, menurut Otoritas Manajemen Bencana dan Darurat AFAD negara itu, yang melaporkan satu orang tewas di sana. Jalanan suram dan sepi, dipenuhi tumpukan puing dan furnitur rusak.

Salah satu warga setempat, Muna Al Omar, mengaku sedang berada di tenda di sebuah taman di jantung Antakya saat bumi mulai bangkit kembali. Dia menggendong anak laki-lakinya yang berusia 7 tahun dan berkata sambil menangis, “Saya pikir bumi akan terbelah dua di bawah kaki saya. Muna berada di fasilitas evakuasi Kota Antakya saat gempa terjadi.

Tim penyelamat dan konvoi ambulans berusaha mencapai beberapa daerah yang terkena dampak terburuk. Sebuah jembatan termasuk bangunan di kawasan itu yang dindingnya runtuh setelah rusak parah akibat gempa pertama pada 6 Februari 2020. Banyak jalan raya yang berlubang dan banyak retakan. Buatlah tantangan bagi lembaga darurat untuk sampai ke tempat yang tepat.

Baca Juga :  Gempa M 5,3 Berpusat di Laut Guncang Sumbar, Tak Berpotensi Tsunami

Ibukota provinsi Hatay, Antakya, yang telah hancur akibat gempa sebelumnya, berada dalam keadaan panik. Sejumlah tembok bangunan juga sebagian runtuh, dan beberapa orang yang meminta bantuan terlihat terluka. Warga Antakya Ali Mazlum mengklaim bahwa ketika gempa bumi terbaru terjadi. Dia sedang mencari sisa-sisa anggota keluarga yang terluka akibat gempa sebelumnya. Afad, badan bencana dan darurat Turki, awalnya menyarankan orang-orang untuk menghindari pantai karena kemungkinan naiknya permukaan laut, tetapi saran itu kemudian dicabut.