oleh

Keluarga Korban Sriwijaya Air Diambil Sampel DNA di RS Polri

Headlines.id – Rombongan keluarga dari Angga Fernanda Afrion (26) menyambangi posko Antemortem DVI RS Polri, Jakarta Timur untuk diambil sampel DNA. Angga adalah warga Kota Padang yang turut menjadi korban pesawat Sriwijaya Air SJ182 yang jatuh di RS Polri.

“Untuk cek DNA,” kata Kakak Angga, Toni (30) saat ditemui di RS Polri, Jakarta timur, Minggu (10/1/2021).

Seperti dikutip dari detikcom, keluarga Angga tiba di Posko Antemortem RS Polri sekitar pukul 14.50 WIB. Saat menyambangi posko, keluarga turut membawa bayi Angga yang baru berusia 7 hari untuk diambil sampel DNA-nya.

“(Keluarga) Angga Fernando Afrion, usia anaknya baru 7 hari,” ucap Toni singkat.

Selain buah hatinya, terlihat pula istri dari Angga yang hanya tertunduk lesu sambil menggenggam lengan Toni. Seperti diketahui, Angga beberapa hari ini berada di Jakarta untuk menemani istrinya yang baru saja melahirkan anak pertamanya pada 2 Januari lalu.

Baca :  Dinonaktifkan Pimpinan KPK, Novel Baswedan dkk Melawan!

Diberitakan sebelumnya, Warga Sungai Sapih, Kecamatan Kuranji, Kota Padang, Angga Fernando Afrion menjadi salah seorang penumpang pesawat Sriwijaya Air SJ182 rute Jakarta-Pontianak yang jatuh di Kepulauan Seribu. Ibu Angga sempat melarang korban untuk kembali ke Pontianak lantaran istrinya baru melahirkan.

Ndak usahlah baliak ka Kalimantan. Risau Ama, Angga karajo di kapa. (Nggak usah kembali ke Kalimatan. Mama khawatir, Angga kerja di kapal),” kata ibu korban, Afrida ketika mencerikan percakapannya dengan korban, Minggu (10/1/2021).

Sementara itu, salah satu saudara korban bernama Suci mengatakan keluarga belum sempat bertemu dengan Angga lantaran situasi pandemi Corona. Suci menyebut sebelum terbang ke Pontianak korban mengabari keluarga yang ada di Padang.

Baca :  3 Penyebar Pesan Ajakan Bikin Kemacetan Jalan Tol Ditangkap!

“Baru bisa video call aja, karena masih suasana COVID. Keluarga di sini belum bisa ke Jakarta untuk melihat langsung Bang Angga yang punya bayi. Makanya kemarin sebelum balik (ke Pontianak), abang (Angga) video call dengan keluarga di Padang,” kata Suci.

Keluarga mengatakan Angga bekerja di Kapal Tongkang yang mengangkut Batubara dari Pontianak. Sepupu korban mengatakan keluarga masih berharap Angga dapat ditemukan selamat. “Kami berharap ada keajaiban supaya Angga ditemukan selamat,” kata sepupu Angga, Ibnu.

Kapolda Metro Jaya, Irjen Fadil Imran sebelumnya menyambangi RS Polri, Jakarta Timur. Fadil mengecek kesiapan pos Antermortem DVI RS Polri saat mengambil sampel DNA keluarga korban pesawat Sriwijaya Air SJ182.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus menerangkan bahwa Fadil hendak melihat langsung kesiapan petugas dalam melayani keluarga korban. Sejauh ini, Fadil mendapati sudah banyak keluarga korban yang berdatangan ke posko ini.

Baca :  Kasus Debt Collector Pengepung TNI, Polisi Dalami Keterlibatan PT ACK

“Kunjungan mengecek kesiapan dari posko termasuk personelnya kemudian melihat para keluarga korban yang datang ke sini,” kata Yusri di lokasi, Minggu (10/1).

Sejumlah kendala didapati selama pengambilan sampel. Salah satunya, tak semua keluarga yang datang bisa diambil sampel DNA nya.

“Karena kendalanya di sini kan tes DNA harus satu garis, harus anaknya nggak boleh istri (sedangkan) yang datang selama ini ada pamannya, ada ponakannya ada tetangganya jadi nggak bisa ambil tes DNA. Harus satu garis, satu darahnya. Berarti harus anaknya, nggak boleh istrinya,” terangnya. (detikcom/hli)


Komentar