oleh

Kemendagri Sayangkan Azyumardi Azra Pilih Golput di Pilkada 2020

Headlines.id – Guru Besar UIN Syarif Hidayatullah Jakarta Azyumardi Azra memilih golput jika Pilkada 2020 tetap dilaksanakan pada 9 Desember 2020. Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) mengatakan pilihan itu merupakan hak dari Azyumardi, namun mereka menyayangkan.

“Itu hak individu. Kita melaksanakan pilkada ini memastikan agar hak konstitusi warga ini bisa direalisaikan, hak untuk dipilih dan memilih bisa terlaksana. Kembali itu hak beliau,” kata Kapuspen Kemendagri, Benni Irwan saat dihubungi, Jumat (25/9/2020).

Benni menuturkan mereka yang nantinya golput akan kehilangan kesempatan memilih pemimpin. Dia menyayangkannya.

“Hemat kami, ya, sangat disayangkan seperti itu. Mereka akan kehilangan momen untuk bisa memilih pemimpin yang baik, pemimpin yang kuat, pemimpin yang legitimate untuk mengatasi persoalan yang saat ini kita hadapi, ya, soal COVID ini. Sangat disayangkan saja,” ujarnya.

Padahal, Benni mengatakan Pilkada 2020 ini bisa dijadikan momentum untuk memperkuat penanganan COVID-19. Ia mengatakan, masyarakat bisa memilih pemimpin yang berkualitas dan kuat, terutama dalam penanganan COVID.

“Kita akan berusaha bersama-sama untuk menyakinkan publik bahwa ini momentum untuk penanganan COVID. Jangan dilihat Pilkada ini jangan terpisah dari penanganan COVID, kita Pilkada untuk pilih pemimpin yang kuat dan berkualitas dan itu erat kaitan dengan COVID. Pilkada ini dilakukan untuk tangani COVID. Itu semangat yang kita bangun,” tuturnya.

Diketahui, Guru Besar dari Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta, Azyumardi Azra, menolak keras Pilkada Serentak 2020. Azyumardi menyatakan dia golput jika pilkada tetap dilaksanakan 9 Desember 2020 mendatang.

“Saya golput Pilkada 9 Desember 2020 sebagai ungkapan solidaritas kemanusiaan bagi mereka yang wafat disebabkan wabah Corona atau terinfeksi COVID-19,” kata Azyumardi kepada wartawan, Jumat (25/9)

Azyumardi menilai Pilkada di tengah pandemi Corona bisa membahayakan masyarakat. Dia khawatir kasus dan angka kematian karena Corona akan meningkat jika Pilkada tetap digelar.

“Pilkada di masa pandemi yang terus meningkat sekarang tanpa ada tanda pelandaian juga sangat membahayakan kesehatan pemilih, di tengah kerumunan massa yang bisa meningkatkan jumlah warga terinfeksi dan meninggal dunia. Apalagi saya dan banyak seniorcitizen/manula lain punya morbiditas tertentu yang rawan dan rentan,” ujar dia

(detikcom/hli)

Komentar